Adakah bakteria usus mempengaruhi perkembangan barah usus?

Mampu mengenal pasti risiko barah seseorang sangat penting untuk menyelamatkan nyawa. Walau bagaimanapun, adalah sukar untuk meramalkan kemungkinan seseorang mengembangkan jenis tertentu. Beberapa pautan diketahui, termasuk hubungan antara merokok dan barah paru-paru, sementara yang lain masih belum ditemui.

Penyelidikan baru meneroka kesan bakteria terhadap perkembangan barah usus.

Menurut beberapa kajian, bakteria yang hidup di usus dapat meramalkan bermulanya barah usus.

Kanser usus adalah barah ketiga yang paling biasa di Amerika Syarikat.

Jika tidak dikenali sebagai barah kolorektal, ia juga merupakan penyebab ketiga kematian berkaitan kanser untuk lelaki dan wanita di A.S.

Walau bagaimanapun, faktor risiko ini tidak mudah. Susunan mikrobioma usus - yang merujuk kepada triliunan mikroba yang tinggal di usus - berbeza dari orang ke orang.

Sejumlah kajian telah meneliti apakah jenis atau kombinasi mikroba tertentu boleh menyebabkan barah usus atau memperburuk perkembangannya.

Kini, para penyelidik dari Universiti Persekutuan Viçosa Brazil telah melakukan tinjauan terhadap kajian-kajian ini untuk melihat apakah mereka dapat mengetahui arah aliran atau corak.

Bagaimana mikrob mempengaruhi perkembangan barah

Muncul di Jurnal Mikrobiologi Perubatan, analisis pasukan menemui tiga cara utama bahawa mikroba usus dapat meningkatkan risiko barah usus.

Pengarang kajian utama Dr. Sandra dos Reis berharap dapat menggunakannya untuk penciptaan alat diagnosis awal yang baru.

"Bentuk pencegahan dan perawatan baru untuk penyakit tertentu dapat dikembangkan menggunakan mikrobiota usus, kerana komposisi mikrobiota ini dapat diubah oleh sejumlah faktor, seperti diet, penggunaan probiotik, prebiotik, dan antimikroba antara lain," dia menerangkan.

Penemuan pertama mereka berkaitan dengan keradangan usus. Para penyelidik mendapati bahawa bakteria dalam usus yang dapat memulakan keadaan keradangan dapat melakukan hal yang serupa dengan perkembangan barah.

Oleh itu, mereka menunjukkan bahawa orang yang hidup dengan radang usus kronik lebih mudah terkena barah.

Para saintis juga menunjukkan bahawa bakteria yang menghasilkan toksin dan karsinogen boleh menjadi pencetus. Bakteria tertentu, termasuk Escherichia coli, melepaskan molekul yang melekat pada sel yang melapisi kolon, mempengaruhi pembahagian dan tingkah laku sel. Salah satu kesannya ialah pembahagian sel yang tidak terkawal, yang berpotensi menyebabkan barah.

E coli disenaraikan sebagai bakteria penghasil karsinogen, bersama dengan B. fragilis dan Clostridium. Jenis mikroba ini dapat menghasilkan molekul yang menyebabkan barah berkembang dan tumor jinak menjadi barah.

Satu kajian dalam tinjauan melihat jenis tumor jinak tertentu yang disebut adenoma. Ulasan mendapati bahawa tahap tinggi bakteria disebut Fusobacterium mengakibatkan seseorang menjadi 3,5 kali lebih mungkin mengembangkan adenoma pada usus besar. Sekiranya tidak dirawat, adenoma boleh berubah menjadi barah.

Pengarang kajian menyatakan bahawa Fusobacterium tidak mungkin terdapat dalam usus yang sihat, menandakan ia menarik untuk penyelidikan dan diagnosis masa depan.

Kepentingan bakteria baik

Dos Reis dan pasukannya juga melihat bahawa beberapa mikroba dapat mengurangkan kemungkinan barah berkembang di usus bawah dan bahkan mengurangkan pertumbuhan tumor.

Bakteria yang menghasilkan asid butirat adalah kunci di sini, katanya.

“Asid butik dapat menghalang perkembangan tumor melalui mekanisme yang berbeza. Oleh itu, apabila terdapat banyak mikrobiota usus, bakteria yang menghasilkan asid butik akan memberikan kesan perlindungan terhadap barah kolorektal. "

Sandra dos Reis

Probiotik, atau "bakteria baik," juga dapat membantu. "Dengan berinteraksi dengan inang dan mikroorganisma lain yang terdapat dalam mikrobiota usus," Dr. dos Reis menjelaskan, "mikroorganisma ini memodulasi fungsi seluruh organisme melalui mekanisme yang berbeza, menyumbang kepada kesihatan usus dan sistemik."

"Mengingat pentingnya usus untuk menjaga kesehatan kita, penggunaan probiotik secara berkala dapat memberi dampak positif pada kesehatan," tambahnya. Yogurt, acar, dan beberapa jenis keju adalah makanan sihat yang mengandungi probiotik.

Penemuan ini hanyalah langkah awal perjalanan jauh. Banyak lagi kajian yang diperlukan sebelum para penyelidik dapat mengatakan bahawa hubungan antara mikroba dan barah adalah kukuh, dan sebelum mungkin menggunakan mikrobioma untuk membantu diagnosis dan rawatan barah.

none:  kesihatan seksual - stds penyakit-penyakit hipotiroid