Adakah diet telur berkesan?

Diet telur adalah diet rendah karbohidrat protein dan rendah kalori yang dapat membantu sebilangan orang menurunkan berat badan.

Telur adalah bahan utama dan salah satu sumber protein utama diet.

Dalam beberapa versi diet, seseorang hanya akan makan telur.

Dalam artikel ini, kita melihat apakah diet ini mempunyai kelebihan dan apakah sihat dan selamat untuk dicuba.

Pelan makan diet telur

Diet telur tinggi protein dan rendah karbohidrat dan kalori.

Terdapat beberapa versi diet telur yang berbeza. Dalam setiap telur, telur adalah fokus utama pengambilan protein.

Beberapa perkara yang boleh dimakan oleh seseorang adalah:

  • telur rebus, rebus, atau hancur
  • air dan minuman tanpa kalori

Bahan-bahan lain akan bergantung pada versi yang diikuti orang itu. Jumlah kalori dan hidangan akan berbeza-beza bergantung pada jenis kelamin, ketinggian, dan tahap aktiviti individu.

Diet tidak membenarkan:

  • mentega atau minyak, termasuk untuk memasak telur
  • karbohidrat berkanji, seperti kentang, nasi, dan roti
  • gula-gula dan makanan yang tinggi gula

Di sini, ketahui lebih lanjut mengenai tiga versi utama diet ini.

Makanan telur tradisional

Dalam diet telur tradisional, seseorang boleh memakan protein dari sumber lain. Makanan telur tradisional adalah versi yang paling popular. Ia sama dengan diet lain dengan kandungan protein tinggi dan rendah karbohidrat.

Serta telur, seseorang boleh makan:

  • protein tanpa lemak
  • sayur-sayuran rendah karbohidrat, seperti kangkung, brokoli, dan bayam
  • buah-buahan, biasanya 1-2 hidangan sehari

Makanan berkarbohidrat tinggi, seperti pasta, roti, dan nasi, tidak terhad.

Contoh rancangan makan boleh merangkumi:

Sarapan pagi: Dua telur dan sayur karbohidrat rendah.

Makan tengah hari: Protein tanpa lemak dengan salad hijau.

Makan malam: Telur atau protein tanpa lemak dan sayur-sayuran rendah karbohidrat.

Diet telur dan limau gedang

Dalam rancangan makan ini, seseorang mengikuti garis panduan rendah karbohidrat, protein tinggi yang sama seperti di atas. Mereka juga makan setengah limau gedang dengan setiap hidangan.

Contoh rancangan makan boleh merangkumi:

Sarapan pagi: Dua biji telur dan sebiji limau gedang.

Makan tengah hari: Satu hidangan protein tanpa lemak dengan bayam dan setengah limau gedang.

Makan malam: Satu hidangan protein tanpa lemak, seperti ikan atau telur, dengan setengah limau gedang.

Diet telur yang melampau

Versi ini hanya membenarkan telur dan air setiap kali makan. Amat ketat dan mungkin sukar bagi kebanyakan orang untuk mengikutinya dalam jangka masa yang panjang.

Makan satu jenis makanan bukanlah cara yang selamat untuk menurunkan berat badan, kerana boleh menyebabkan kekurangan nutrisi.

Makanan protein tinggi lain yang manakah dapat membantu seseorang menurunkan berat badan? Cari di sini.

Adakah ia berkesan?

Diet telur dapat menyebabkan sembelit, karena telur tidak mengandung serat.

Tidak ada penyelidikan yang menunjukkan bahawa diet telur tertentu selamat atau berkesan. Walau bagaimanapun, penyelidikan mengenai pengambilan telur sebagai sebahagian daripada diet penurunan berat badan dan kesan telur secara keseluruhan dapat memberikan petunjuk.

Semua versi diet telur menghasilkan lebih sedikit kalori, dan ia dapat membantu seseorang menurunkan berat badan dalam jangka pendek. Diet tinggi protein, dan ada beberapa bukti bahawa diet tinggi protein dapat membantu menurunkan berat badan.

Pada tahun 2015, sekumpulan saintis mengkaji kemungkinan faedah diet tinggi protein. Mereka memetik bukti yang menunjukkan bahawa pengambilan protein yang tinggi dapat membantu mencegah sindrom metabolik, obesiti, diabetes jenis 2, dan penyakit kardiovaskular akibat aterosklerosis. Mereka juga menyatakan bahawa protein dapat membantu seseorang merasa kenyang, yang bermaksud mereka cenderung untuk makan berlebihan. Ini dapat membantu seseorang menurunkan berat badan.

Adakah telur adalah pilihan yang baik untuk penghidap diabetes? Cari di sini.

Telur adalah sumber protein yang baik. Satu telur rebus sederhana, seberat 44 gram (g), menyediakan sekitar 5.5 g protein, atau kira-kira 10-12% daripada pengambilan harian orang dewasa yang disyorkan.

Telur juga menyediakan vitamin dan mineral penting, termasuk kalsium, zat besi, magnesium, fosfor, kalium, selenium, folat, kolin, vitamin A, vitamin B-12, vitamin D, dan pelbagai antioksidan.

Walau bagaimanapun, diet telur mungkin bukan kaedah terbaik untuk menurunkan berat badan dan menjauhkannya. Diet yang ketat mungkin sukar diikuti, dan orang mungkin mendapatkan kembali apa yang telah hilang jika mereka kembali ke diet biasa.

Kajian pada tahun 2018 mendapati bahawa makan tiga telur sehari selama 12 minggu membantu orang yang mempunyai berat badan berlebihan dan kegemukan untuk menurunkan berat badan dan mengekalkan jisim otot tanpa lemak, berbanding dengan orang yang tidak makan telur. Walau bagaimanapun, penulis menambah bahawa telur mungkin bukan pilihan terbaik untuk diet protein tinggi.

Diet keto adalah diet tinggi lemak, protein tinggi, rendah karbohidrat yang direka untuk membantu orang menurunkan berat badan. Ketahui lebih lanjut di sini.

Adakah ia selamat?

Telur boleh menjadi sumber protein yang sihat apabila dimakan secara sederhana, tetapi memakan jumlah yang tinggi dapat meningkatkan risiko keadaan perubatan tertentu.

Kolesterol

Berat badan dapat dikembalikan kerana sukar untuk bertahan dengan diet telur.

Pada masa lalu, para pakar percaya bahawa memakan telur akan meningkatkan kolesterol. Ini tetap kontroversi.

Sebagai contoh, pada tahun 2019, sebuah kajian yang meneliti data untuk 29.615 orang dewasa menyimpulkan bahawa makan kolesterol atau telur dalam jumlah yang lebih tinggi dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular, termasuk strok. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa batasan untuk kajian ini, termasuk pemerhatian daripada penemuan penyebab.

Satu lagi kajian serupa yang melibatkan 28.024 peserta menunjukkan hasil yang sebaliknya. Tidak ada perbezaan yang signifikan dalam kematian semua penyebab antara termasuk tujuh atau lebih telur setiap minggu atau kurang dari satu telur setiap minggu.

Namun, pada tahun 2019, para penyelidik yang menganalisis data untuk 1,950 lelaki berusia 42-60 tahun tidak menemui kaitan antara pengambilan telur dan risiko strok.

Satu kajian mendapati bahawa makan lebih dari enam telur seminggu meningkatkan risiko kegagalan jantung sebanyak 30% pada lelaki, walaupun tidak untuk wanita. Namun, memakan hingga enam telur per minggu tampaknya tidak meningkatkan risiko serangan jantung, stroke hemoragik, atau gagal jantung pada lelaki atau wanita. Strok hemoragik melibatkan saluran darah yang pecah di otak.

Pada tahun 2018, para penyelidik melihat bagaimana makan 12 atau lebih telur seminggu akan mempengaruhi orang dengan diabetes atau diabetes jenis 2, berbanding dengan makan maksimum dua telur seminggu. Peserta mengikuti diet penurunan berat badan selama 3 bulan pertama dan terus memakan 12 atau lebih telur selama 9 bulan lagi.

Makanan tidak kelihatan memberi kesan buruk kepada:

  • faktor risiko kardiovaskular
  • penanda tekanan keradangan atau oksidatif
  • ukuran glisemia

Walau bagaimanapun, tidak ada kajian yang meneliti diet telur secara khusus.Mereka memberi tumpuan kepada kesan memakan telur dan tidak mengambil kira kemasukan atau pengecualian bahan-bahan lain.

Makanan apa yang menjadi pilihan yang baik untuk sarapan ketika orang ingin menurunkan berat badan?

Pemakanan

Sebarang diet yang ketat boleh membatasi pengambilan nutrien penting.

Walaupun telur mengandungi banyak nutrien penting, contohnya telur tidak mengandungi serat. Pakar mengesyorkan pengambilan serat yang tinggi untuk menjaga aspek pencernaan, kardiovaskular, dan kesihatan lain.

Diet yang tinggi protein dan lemak dan rendah karbohidrat juga boleh menyebabkan ketosis, proses yang mendorong tubuh untuk membakar lemak untuk tenaga. Ini boleh membawa kesan sampingan yang tidak diingini, termasuk keletihan, sakit kepala, dan mual, kekejangan otot, dan masalah pencernaan.

Apa itu selesema keto?

Bawa pulang

Telur boleh menjadi sumber protein yang sihat, tetapi seharusnya bukan satu-satunya makanan yang dimakan seseorang.

Diet telur mungkin menyebabkan penurunan berat badan pada mulanya, tetapi ini bukan rancangan penurunan berat badan yang seimbang atau selamat dalam jangka panjang. Sebaik sahaja seseorang kembali ke pola makan biasa mereka, mereka dapat menurunkan berat badan.

Di samping itu, diet yang ketat boleh membatasi pengambilan nutrien penting seseorang.

Pada akhirnya, ada cara yang lebih baik untuk menurunkan berat badan daripada diet telur.

Membuat perubahan yang berterusan, seperti memotong makanan yang diproses, mengurangkan pengambilan daging dan tenusu, dan memakan lebih banyak buah-buahan dan sayur-sayuran segar, dapat membantu seseorang mengekalkan berat badan yang sihat dari masa ke masa.

Penyelesaian jangka panjang untuk meningkatkan kesihatan dan kemungkinan menurunkan berat badan termasuk diet Mediterranean dan diet DASH.

S:

Adakah diet telur akan menaikkan kadar kolesterol saya?

J:

Penyelidikan dicampurkan mengenai topik ini. Walau bagaimanapun, cadangan semasa telah menghilangkan garis panduan diet sebelumnya untuk mengambil tidak lebih dari 300 mg kolesterol setiap hari.

Para saintis telah menyedari bahawa lemak trans dan tepu memainkan peranan yang lebih penting dalam perkembangan penyakit jantung berbanding kolesterol. Pakar masih menasihati orang untuk membatasi kolesterol dan mengekalkan pola makan yang sihat.

Mengkonsumsi telur terutamanya tidak dianggap sebagai pola makan yang sihat, dan para pakar tidak mengesyorkannya, kerana diet ini akan membatasi pengambilan nutrien seseorang dan boleh menyebabkan masalah kesihatan yang lain.

Natalie Olsen, R.D., L.D., ACSM EP-C Jawapan mewakili pendapat pakar perubatan kami. Semua kandungan maklumat sepenuhnya dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat perubatan.

none:  ebola psoriatik-artritis lupus